(Belajar) Jadi Pengusaha

Akhirnya kesempatan itu datang. Bermula dari telepon adik ipar yang minta tolong ke suami untuk didaftarkan menjadi agen sebuah distributor VCD kartun anak islami. Akhirnya kami memutuskan untuk ikutan nyoba jualan VCD juga.

Awalnya masih takut-takut, namanya baru mulai jadi belum pengalaman. Si Abi juga jadi sering konsultasi sama temennya yang sudah jadi usahawan es krim yang dalam sebulannya bisa masuk kantong keuntungan 3 jutaan. Banyak saran-saran yang kemudian kami diskusikan di rumah berdua. Sampai kami kemudian mencoba beli barang sendiri.

Pengalaman pertama jualan di bazaar sekolah. Ternyata waktu itu salah perencanaan. Bukannya buka stand di depan kelas 1-2 (‘pasar’nya produk), si abi malah buka di depan kelas 5. Jadinya seharian Cuma dapet omzet 200 ribuan (Alhamdulillah). Beberapa hari yang lalu aku nyoba bagi-bagi brosur ke temen-temen seruangan, dan temen-temen lain di kantor. Suatu hari aku bawa contoh produknya, Alhamdulillah langsung laku. Banyak juga yang ‘terpancing’ akhirnya ikutan beli. Satu brosur yang aku taruh di mushalla ternyata cukup manjur. Sudah 3 paket terjual (Alhamdulillah).

Si Abi juga nyoba bisnis pulsa elektrik bareng temennya. Lumayan rame juga, dalam sehari bisa belasan-puluhan transaksi. Untukku juga abi masukin deposit untuk jualan pulsa juga di kantor. Tapi kelihatannya sepi… L

Si Abi juga jualan buku di kantor, buku-buku islami yang dijual digelar ba’da shalat jum’at di samping masjid. Hanya saja buku-bukunya bukan punya sendiri, melainkan punya temennya yang memang punya took buku.

Masih banyak ide-ide lain yang pengen dijalani (maklum masih baru jadi masih semangat). Mulai dari pengen nyoba jualan rujak di kantor si abi, sampe jualan mukena/jilbab sulaman sendiri. Kalo browsing internet juga sekarang seringnya nyari barang-barang murah –kali kali bisa buat di jual J. Mimpi untuk buka toko sendiri masih ada, sering buka situs Rabbani, Griya Raihan, dll…

InsyaAllah sampai sekarang ngga mengganggu kerjaan. Mudah-mudahan jangan sampe ganggu kerjaan.

Dengan nyoba usaha sendiri kami jadi ngerasain susahnya ‘menjemput rejeki’. Lebih banyak bersyukur atas apa yang ada, dan berusaha untuk ngga boros (menghindarkan diri dari hal yang mubazir). Mudah-mudahan Allah meridhai dan memudahkan rejeki kami… Amin…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s