Ta’arufku…

Baca DSH forum pernikahan, di topik tentang taaruf, jadi inget taarufku dulu sama suami. (jadi inget juga tadi pagi pas sahur liat iklan sebuah sinetron di TPI yang judulnya Ta’aruf… kira-kira ceritanya tentang apa ya? )

Well, sebenernya aku dah pernah cerita sih di Ciblog (blogku terdahulu), tapi ga ada salahnya kalo cerita lagi… (narsisnya kumat neh)

jadi… itu adalah taaruf ku yang pertama dan terakhir. Masih inget waktu pertemuan pekanan di’ tembak’ sama pembina (waktu semua orang dah pulang), saya cuma jawab insyaAllah. Langsung disuruh bikin biodata (pekan depan kasih saya ya. Jangan lupa cantumin kriteria). Akhirnya saya bikin biodata di Blok M, pas lagi nunggu kopaja (waktu itu kost di Kampung Melayu dan liqo masih di pondok aren). Nulis sambil jongkok dan diliatin orang-orang

Beberapa hari kemudian saya dikasih biodata ikhwannya. Dalam amplop lebar, ada pasfotonya 2 lembar. Pas buka deg-degan. Pas liat fotonya langsung ketawa-ketawa sendiri. (lhaaaaa…. ini thoo?) Tulisannya lumayan juga, rada rapih…

Setelah istiqoroh, trus nelpon murabbi bilang oke lanjut mba…

Aku lupa hari sabtu apa ahad ya, waktu taarufku. Janjian jam 9 pagi. Sengaja dilama-lamain jalannya, biar ga nyampe-nyampe (perasaan waktu itu rasanya maluuuuuuuuu banget…). Jam setengah sepuluh baru nyampe di TKP. Sang ikhwan dah menunggu. Duh, jantung kaya mau melorot, maluuu banget, rasanya pengen pulang ajah… Sama yang punya rumah juga suka ditinggal-tinggal, berhubung istrinya (yang nemenin aku, soalnya murabbi lagi berhalangan ga bisa nemenin… hiks…) lagi mandiin anak bungsunya yang masih bayi…

Akhirnya jam 10-an, forum taarufnya dimulai juga. Diawali dengan taujih dari perantara (tadinya aku kirain itu pembinanya, ternyata temen seliqonya!), trus dilanjutkan dengan tanya-jawab (emang wawancara…).

Aku udah mikirin berhari-hari, kira-kira ntar mau nanya apa ya waktu taaruf? Dan sampe detik itu juga aku blom nemu pertanyaan yang tepat. Mau nanya tentang dia ato keluarganya bisa ntar pasca nikah (kalo jadi). Informasi lain udah ada di biodata. Aku bingung mau nanya apa, soalnya menurutku yang akan ditanyakan adalah hal-hal prinsip yang jawaban dari beliau akan membuatku semakin yakin ato malah menjadi semakin ragu. Dan… tidak satu pertanyaan pun yang muncul.

“Gimana mba, silakan kalo ada pertanyaan”, si bapak perantara menawarkan.

“Ga ada pak”, sesaat setelah berpikir keras dan mau nanya apa tetep ga nemu. Trus deg-degan, penasaran kira-kira pertanyaan dari ikhwannya apa ya?

Ternyata eh ternyata, ikhwannya juga ga nanya apa-apa. Ah, ga seru dong… Ho-oh… Akhirnya malah si bapak-e yang nanya-nanya… (sebenernya yang taaruf siapa neh?)

Selanjutnya kita langsung mbahas masalah berikutnya yaitu masalah taaruf keluarga, khitbah, dan nikah + walimah… Dan ikhwannya secara sepihak (sebenernya dengan persetujuan saya siiy…) telah memutuskan waktu pernikahan adalah bulan depan (waduh!)

Pe-er selanjutnya adalah ngomong ke ortu di payakumbuh deh… Gimana menyusun kata-kata biar beliau ga kaget (pasti kaget sih..)

Beberapa hari kemudian aku datang ke rumah calon suami, kenalan sama ortunya. Selang beberapa hari, kami (dengan naik pesawat yang berbeda) pulang ke payakumbuh (padang), untuk kenalan sama ortuku. Plus… khitbah informal (maksut-e dari ikhwan ke papa, ga pake ortu dan tetek bengek lamaran pada umumnya. Khitbah benerannya baru diadain pas H-1)

Begitulah… akhirnya satu bulan kemudian resmilah saya menjadi istri orang…

Dan taaruf itupun berlanjut sampe sekarang…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s